BoA dan Staf Diinterogasi atas Dugaan Impor Obat Ilegal, Ini Pernyataan Resmi SM
Selebriti

BoA dan seorang anggota staf diinterogasi oleh kejaksaan atas dugaan membawa obat psikotropika ke Korea tanpa mengikuti prosedur impor resmi. Berikut pernyataan resmi SM.

WowKeren - SM Entertainment telah mengeluarkan pernyataan setelah dilaporkan bahwa BoA dan seorang anggota staf diinterogasi oleh kejaksaan atas dugaan membawa obat psikotropika ke Korea tanpa mengikuti prosedur impor resmi. Agensi mencoba meluruskan kesalahpahaman yang terjadi.

Pada 17 Desember, "8 O'Clock News" SBS melaporkan bahwa bintang Korean Wave A diinterogasi oleh kejaksaan pada hari sebelumnya atas dugaan diam-diam membawa obat psikotropika termasuk Zolpidem (obat yang biasanya digunakan untuk masalah tidur) dari luar negeri. Laporan tersebut menyatakan bahwa A menerima resep obat psikotropika di Jepang melalui seorang karyawan dari kantor cabang Jepang agen mereka.

Dideskripsikan bahwa obat tersebut telah ditemukan selama penggeledahan bea cukai saat dibawa ke Korea dengan nama karyawan Korea. Laporan tersebut menyatakan bahwa kejaksaan akan memutuskan apakah akan membuat dakwaan setelah mempertimbangkan faktor-faktor seperti apakah mereka sengaja menyelundupkan obat tersebut.

Sebagai tanggapan, SM Entertainment merilis pernyataan yang mengonfirmasi bahwa laporan tersebut mengacu pada BoA. Agensi menjelaskan bahwa ini terjadi karena kesalahan anggota staf.

"Halo. Ini SM Entertainment. Kami membagikan pernyataan agensi kami terkait konten laporan hari ini terkait artis kami BoA."

"Hal ini terjadi karena kesalahan oleh karyawan di kantor cabang luar negeri agensi kami yang tidak memiliki pengetahuan tentang perdagangan atau operasi bea cukai, dan pertama-tama kami menyampaikan permintaan maaf yang tulus kepada penggemar dan semua orang yang telah menyebabkan kekhawatiran atas hal ini."

"Benar bahwa pegawai dari cabang luar negeri mengirimkan obat melalui pos tanpa mengikuti prosedur bea cukai resmi. Namun, mereka tidak berniat untuk membawa mereka secara ilegal, itu adalah kesalahan yang dibuat karena ketidaktahuan. Kami akan menjelaskan detailnya."


"BoA baru-baru ini menjalani pemeriksaan fisik dan dia diberitahu oleh dokter bahwa karena penurunan hormon pertumbuhan, dia membutuhkan tidur yang cukup. Atas saran dokternya, dia meminum obat tidur yang diresepkan. Namun, ia mengalami efek samping yang parah seperti pusing dan gangguan pencernaan termasuk muntah, dan situasi ini dibicarakan dengan karyawan tersebut."

"Karyawan yang pernah tinggal bersama BoA selama periode promosi Jepangnya mengkhawatirkan kesehatan BoA. Mereka ingat bahwa BoA tidak memiliki efek samping di masa lalu ketika dia meminum obat yang telah diresepkan untuknya di Jepang untuk gangguan tidur karena kesulitan yang dia alami menyesuaikan dengan perbedaan waktu saat dia bolak-balik antara Jepang dan Amerika Serikat saat dia memasuki pasar Amerika. Karena penerimaan oleh proxy dimungkinkan dalam situasi ini karena COVID-19, mereka menerima konfirmasi dari rumah sakit setempat dan menerima obat dengan mengikuti prosedur normal."

"Karyawan tersebut menerima konfirmasi dari kantor pos setempat bahwa mereka dapat mengirimkan obat dari Korea ke Jepang jika menyertakan dokumen seperti informasi bahan baku. Namun, mereka mengirim obat ke Korea sambil memasukkan informasi kandungannya tanpa menyadari bahwa bahkan obat yang telah diterima secara normal dengan resep di luar negeri bisa menjadi masalah di Korea."

"Karena mereka tidak tahu tentang perincian praktis atau prosedur perizinan atau perdagangan bea cukai, mereka sama sekali tidak mengetahui bahwa izin dari instansi pemerintah harus diterima untuk penanganan dan pemasukan obat, dan bahkan mereka yang mendapat izin harus membuat pernyataan dan dapatkan izin sebelum impor. Tanpa disadari, mereka melakukan kesalahan dengan mengirimkan obat setelah mendengar dari kantor pos setempat bahwa obat dapat dikirim ke luar negeri jika mencantumkan informasi bahan."

"Setelah baru-baru ini dihubungi oleh agen investigasi, karyawan tersebut mengetahui kesalahan mereka. Mereka secara aktif bekerja sama dengan agen investigasi dan diselidiki terkait masalah ini, dan mereka berjanji tidak akan pernah melakukan kesalahan yang sama lagi."

"Selama proses investigasi, mereka pertama-tama mengungkapkan bahwa obat tersebut dikirim ke BoA dan dengan tulus menjelaskan dengan fakta dan bukti, dan kami berbagi bahwa BoA, yang juga diinvestigasi, juga dengan tulus mengambil bagian dalam investigasi."

"Agensi kami berencana untuk meningkatkan pendidikan multifaset untuk semua karyawan kami, sehingga hal ini tidak terjadi lagi. BoA juga menyayangkan banyak orang yang tidak nyaman karena masalah ini. Sekali lagi, kami dengan tulus meminta maaf karena telah menimbulkan kekhawatiran."

(wk/chus)

You can share this post!

Related Posts