Album Terbaru Kang Daniel 'Yellow' Ternyata Ceritakan Kesulitannya Pulih Dari Gangguan Mental
Twitter/konnect_danielk
Musik

Dalam sebuah wawancara dengan HYPEBAE, Kang Daniel menyatakan, bahwa dengan seluruh album, ia ingin mengungkapkan masa-masa sulit dalam karirnya ketika merasa putus asa.

WowKeren - Pada 13 April lalu, Kang Daniel merilis album “YELLOW” yang merupakan seri terakhir dalam seri album “Color” miliknya. Trilogi ini dimulai pada tahun 2020 dengan “CYAN” yang ceria dan “MAGENTA” yang kuat. Melalui showcase online dan serangkaian wawancara, Kang Daniel menggambarkan kisah pribadi di balik album terakhir dan pentingnya setiap lagu.

Dalam sebuah wawancara dengan HYPEBAE, dia menyatakan, "(Dengan) seluruh album, saya ingin mengungkapkan masa-masa sulit dalam karir saya ketika merasa putus asa. Saya ingin setiap lagu mewakili berbagai tahapan yang saya lalui selama waktu itu.”

“’YELLOW' semacam mengambil langkah mundur ke masa yang lebih gelap dalam hidup saya. Harapan saya adalah agar orang-orang dapat memahami musik saya dan keseluruhan pekerjaan saat kita semua mengalami pasang surut,” lanjutnya.

Kang Daniel sempat hiatus pada 2019 hingga awal 2020 untuk memulihkan kesehatan fisik dan mentalnya. Proses persiapan dan perilisan album ini serta single pra-rilisnya “PARANOIA” merupakan langkah-langkah penyembuhan.

Dia memberi tahu pada sebuah wawancara, "Penting bagi Anda untuk membuka diri sendiri. Jika Anda menutup hati, akan sangat sulit untuk mengatasinya sendiri". Dia juga kemudian menjelaskan kepada Dazed bagaimana tema album terkait dengan judulnya “YELLOW”.


“Ketika orang berpikir tentang kuning, mereka menganggapnya sebagai warna yang lucu dan indah tapi saya melihatnya sebagai sangat dingin. Ketika saya memikirkan kuning, saya memikirkan dinginnya pagi hari. Tapi, pada saat yang sama, ini adalah awal dari hari yang baru," ungkapnya.

Dia juga menjelaskan mengapa seni sampul menampilkan berlian. Bergantung pada seberapa besar tekanan yang diterapkan pada batu bara, batu bara akan tetap seperti itu atau berubah menjadi berlian. “(‘YELLOW’) adalah tentang tekanan yang membebani saya dan di mana saya berada sekarang karena tekanan itu,” lanjutnya.

Di showcase online-nya, Kang Daniel membahas secara rinci lagu-lagu dan lirik mereka, yang semuanya membuatnya dikreditkan sebagai penulis lirik pertama. “'Not everything is as it appears'. Pesan ini adalah awal dari perencanaan album,” ujarnya.

“Ini mewakili dualitas dari apa yang terjadi dan apa yang di bawahnya. Kelima lagu di album ini mencerminkan pikiran, emosi, dan perasaan saya seperti cermin. Saya ingin membuat lagu yang mencerminkan diri saya di masa lalu dan diri saya saat ini," lanjutnya.

Di lagu pertama album tersebut, Kang Daniel ingin mengungkapkan bagaimana rasanya meledak karena frustrasi karena kata-kata yang keji. “'Digital' memang memiliki ritme yang ceria. Genre retro-lah yang paling digemari belakangan ini. Sebaliknya, liriknya adalah tentang rasa sakit berulang yang perlahan-lahan menghancurkan seseorang," tutur Daniel.

“PARANOIA” telah dirilis sebelumnya sebagai single digital dengan pesan intens bahwa ada sesuatu yang ingin menyakitinya, tetapi ternyata itu adalah dirinya sendiri. “Untuk video musik dan lagunya sendiri, saya sangat mencurahkan hati dan jiwa saya ke dalamnya. Apa yang saya sadari adalah bahwa saat seseorang berantakan, yang terbesar adalah saat Anda berantakan karena diri Anda sendiri," lanjutnya.

(wk/putr)

You can share this post!

Related Posts