UNHCR Sebut Puluhan Pengungsi Rohingya Meninggal di Laut Karena Tak Diizinkan Mendarat
Getty Images
Dunia

Badan PBB untuk Pengungsi, UNHCR, mencatat bahwa kelompok pengungsi Rohingya telah berulang kali mencoba turun selama perjalanan, tetapi tidak berhasil karena ditolak tiap kali menepi.

WowKeren - Badan PBB untuk Pengungsi (UNHCR) menyatakan bahwa puluhan pengungsi Rohingya dilaporkan meninggal di Laut Andaman setelah lebih dari 200 hari terombang ambing di laut.

"(Ini) karena keengganan banyak negara untuk menerima mereka," demikian pernyataan UNHCR. Menurut UNHCR, para pengungsi Rohingya berjumlah sekitar 330 orang berangkat dalam perjalanan di Cox's Bazar, di Bangladesh selatan, pada Februari lalu. Setelah berbulan-bulan di laut dengan keputusasaan akhirnya mendarat di Pantai Utara Aceh, Indonesia.

Saat itu, sekitar 300 orang yang masih hidup, sedangkan 30 orang meninggal dunia di laut. "Cobaan berbahaya mereka telah diperpanjang oleh keengganan kolektif negara untuk bertindak selama lebih dari enam bulan," ujar Direktur UNHCR untuk Asia dan Pasifik, Indrika Ratwatte.

Dilansir dari Republika, badan PBB mencatat bahwa kelompok pengungsi telah berulang kali mencoba turun selama perjalanan, tetapi tidak berhasil karena ditolak tiap kali menepi. "Pengungsi telah melaporkan bahwa puluhan orang meninggal sepanjang perjalanan," lanjutnya.

"UNHCR dan lainnya telah berulang kali memperingatkan konsekuensi yang mengerikan jika pengungsi di laut tidak diizinkan untuk mendarat dengan cara yang aman dan bijaksana. Pada akhirnya, kelambanan selama enam bulan terakhir ini berakibat fatal bagi mereka," kata Ratwatte menambahkan.


Staf UNHCR di Aceh mendukung pemerintah daerah untuk menilai kebutuhan para pengungsi. Prioritas langsungnya adalah menyediakan pertolongan pertama dan perawatan medis sesuai kebutuhan.

Selain itu, semua pengungsi akan menjalani tes COVID-19 terlebih dahulu sesuai dengan standar Kementerian Kesehatan di Indonesia. Di antara mereka yang diselamatkan, dua pertiganya adalah wanita dan anak-anak.

"Setelah menciptakan mekanisme untuk mengumpulkan pemerintah dari seluruh kawasan untuk tujuan ini secara tepat, komitmen tersebut tetap tidak terpenuhi," imbuh Ratwatte.

Menurutnya, tanggapan yang komprehensif dan adil tentu membutuhkan upaya berbagi tanggung jawab dan upaya konkret di seluruh Asia Tenggara, sehingga mereka yang mengizinkan turun dan membawa mereka yang dalam kesulitan ke darat tidak membawa beban yang tidak proporsional.

Krisis pengungsi Rohingya yang kompleks meletus pada Agustus 2017, menyusul serangan terhadap pos polisi terpencil di Myanmar utara oleh kelompok bersenjata yang diduga anggota komunitas tersebut. Ini diikuti serangan balik sistematis terhadap minoritas, terutama Muslim, Rohingya, yang menurut kelompok hak asasi manusia, termasuk pejabat senior PBB, dianggap sebagai pembersihan etnis.

Dalam pekan-pekan berikutnya lebih dari 700 ribu orang Rohingya, di mana sebagian besar dari mereka anak-anak, wanita dan orangtua meninggalkan rumah mereka demi keselamatan di Bangladesh, dengan pakaian di punggung mereka. Sebelum eksodus massal, lebih dari 200 ribu pengungsi Rohingya berlindung di Bangladesh.

(wk/luth)

You can share this post!

Related Posts