Lorong Tua di Bawah Stasiun Bekasi Ditemukan, Wali Kota Menduga Peninggalan Jepang
Nasional

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi menduga jika temuan bangunan berbentuk lorong di bawah Stasiun Bekasi merupakan bekas tempat tentara Jepang bantai rakyat Indonesia pada masa penjajahan.

WowKeren - Sebuah bangunan berbentuk lorong di bawah Stasiun Bekasi ditemukan. Diduga lorong tersebut merupakan bekas tempat tentara Jepang bantai orang-orang Indonesia di masa penjajahan.

Dugaan Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi itu didasarkan pada logika bahwa di dekat area stasiun tepatnya di tepi Kali Bekasi dulunya merupakan tempat pembantaian tentara Jepang. “Dulu zaman Jepang banyak yang dipotongin (dibantai). Bisa saja itu bekas markas Jepang, besar kemungkinan tapi (fakta) sejarah yang akan menentukan,” ujarnya saat ditemui di Stadion Patriot Candrabraga, Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (11/8).

Sementara itu, Sejarawan Bekasi, Ali Anwar mengatakan kecil kemungkinan jika dua situs berupa terowongan di bawah tanah tersebut adalah bekas markas tentara Jepang. Pasalnya, lokasi pembantaian tentara Jepang terletak di tepi Kali Bekasi. “Bukan di stasiunnya. Saya melakukan penelitian pertama secara akademis,” katanya.

Ia kemudian menceritakan pembantaian tentara Jepang terjadi ketika ada kereta dari Stasiun Jatinegara membawa 90 anggota Kaigun (Angkatan Laut Jepang) hendak melintas di Stasiun Bekasi. Semula, kereta hendak mengarah ke lapangan terbang Kali Jati di Subang untuk memulangkan tentara Kaigun ke negara asal.

Alih-alih membiarkan kereta itu melintas, Wakil Komandan Tentara Keamanan Rakyat (kini TNI) Bekasi malah memerintahkan kepala Stasiun untuk mengalihkan jalur perlintasan kereta. Peristiwa mencekam yang terjadi pada 19 Oktober 1945 itu terus dikenang hingga saat ini. Sebelum dibantai, ada aksi provokasi yang dilakukan oleh Kaigun Jepang.


“Akhirnya para pejuang Bekasi meminta kepada kepala stasiun supaya mengalihkan rel kereta yang tadinya lurus ke jembatan Kali Bekasi tapi dialihkan ke sebelah kanan atau rel yang buntu,” tuturnya.

Menurut buku "KH Noeralie: Kemandirian Ulama Pejuang" yang ditulis Ali, pada akhirnya, massa menguasai kereta yang ditumpangi mereka. Satu per satu serdadu malang itu disembelih dan mayatnya dihanyutkan ke dalam sungai. Karena itu, situs tersebut tidak ada kaitannya sama sekali dengan militer Nippon.

“Pada saat (dialihkan ke) rel buntu kan kereta berhenti. Di situlah terjadi pembantaian terhadap tentara Jepang,” terang Ali. Adapun dugaan kuat dua situ tersebut merupakan bekas gorong-gorong. Dari stasiun Bekasi ke Jalan Juanda, Bekasi ada parit atau selokan yang cukup lebar.

Masing-masing parit itu masing-masing lebar dan kedalamannya dua meter persegi. Dia menyebut, parit itu mengarah ke wilayah bulan-bulan sebelum kantor Palang Merah Indonesia (PMI).

Dari situ belok kiri, masuk ke Kali Bekasi dengan posisi dekat kantor Pegadaian. "Itu masuk Kali Bekasi, saluran air ada itu, tapi seiring berjalannya waktu dan pelebaran jalan, saluran parit itu jadi mengecil bahkan mati yang berdempetan dengan stasiun,” sambungnya.

(wk/nidy)

You can share this post!

Related Posts