Antisipasi Lonjakan Kasus COVID-19 Saat Libur Panjang, Menkes Terawan Lakukan Ini
Nasional
COVID-19 di Indonesia

Demi mengantisipasi adanya kasus COVID-19 baru di tengah cuti bersama dan libur panjang, Menteri Kesehatan Terawan menerbitkan SE yang ditujukan bagi Gubernur dan Bupati/Walikota di seluruh Indonesia.

WowKeren - Pemerintah telah menetapkan cuti bersama dan libur panjang pada tanggal 28 Oktober hingga 1 November 2020. Namun, adanya libur panjang ini dikhawatirkan bakal memicu lonjakan kasus baru COVID-19.

Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto melakukan upaya antisipasi, termasuk membuat surat edaran (SE). Pada 22 Oktober 2020, Menkes menerbitkan SE yang ditujukan bagi Gubernur dan Bupati/Walikota di seluruh Indonesia.

Dalam surat tersebut, Menkes mengimbau agar pemda segera menyiapkan langkah antisipasi guna mencegah faktor risiko terjadinya penularan COVID-19 pada saat Cuti Bersama Maulid Nabi Muhammad SAW dan Libur Panjang yang berlangsung selama 5 hari sejak tanggal 28 Oktober sampai 1 November 2020.

Berdasarkan surat tersebut, ada beberapa hal yang harus dilakukan untuk mencegah terjadinya peningkatan kasus selama cuti bersama dan libur panjang berlangsung. "Menkes meminta agar daerah bersama komponen terkait lebih menggencarkan sosialisasi dan edukasi protokol kesehatan 3M yakni memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan pakai sabun," kata Terawan seperti dalam keterangan tertulis dilansir Republika, Selasa (27/10).

Untuk mendukung sosialisasi berjalan optimal, masyarakat secara disiplin menerapkannya dalam seluruh tatanan kehidupan sehari-hari maka Pemda berkerja sama dengan stake holder terkait. Tujuannya untuk mengintensifkan pembinaan dan pengawasan pelaksanaan protokol kesehatan.


Menkes juga mendorong pemda agar momentum cuti bersama dan libur panjang ini dimanfaatkan untuk mengubah perilaku masyarakat ke arah yang lebih bersih dan sehat. Untuk itu, diharapkan ketersediaan sarana dan prasarana Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) lebih ditingkatkan jumlahnya terutama di ruang-ruang publik yang menjadi tempat konsentrasi massa.

Seiring dengan meningkatnya mobilitas masyarakat, daerah diimbau agar upaya pelacakan, pemeriksaan/tes laboratorium dan penanganan COVID-19 lebih ditingkatkan sehingga kasus baru bisa segera ditemukan agar tidak menjadi sumber penularan kluster baru ditengah masyarakat.

Melalui berbagai kesiapsiagaan dan sinergi antara pusat dan daerah, Menkes berharap pelaksanaan cuti bersama dan libur panjang Bulan Oktober 2020 bisa berjalan baik dan aman.

“Kami mengimbau kepada seluruh pemda untuk menyiapkan langkah antisipasi akan hal ini," kata Menkes. "Jumlah massa, mobilitas dan interaksi berpotensi besar untuk menularkan virus, yang penting protokol kesehatannya ditaati, ini menjadi acuan kita untuk mengendalikan pandemi COVID-19."

Pihak mengimbau, masyarakat untuk bijak dalam memanfaatkan libur panjang, apabila tidak ada keperluan mendesak yang mengharuskan bepergian sebaiknya selama libur panjang tetap tinggal di rumah terutama bagi kelompok rentan seperti lansia, anak-anak dan orang dengan penyakit penyerta (komorbid).

Namun, jika mengharuskan untuk keluar rumah pastikan dalam keadaan sehat serta harus disiplin menerapkan protokol kesehatan. Jika memiliki gejala seperti demam, batuk segera memeriksakan diri ke fasilitas pelayanan kesehatan terdekat. ”Kunci utama dalam pencegahan penularan COVID-19 adalah dengan disiplin, disiplin dan disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan,” tutupnya.

(wk/nidy)

You can share this post!

Related Posts